Begini Ketangguhan Sniper Perempuan di Eropa Timur

Penembak jitu Uni Soviet memainkan peran penting terutama di Front Timur Perang Dunia II, selain dari konflik sebelumnya dan berikutnya. Dalam Perang Dunia II, penembak jitu Soviet menggunakan kartrid senapan 7.62x54R dengan ringan, berat, menusuk-lapis baja (B-30), menusuk-dan-membakar (B-32), zeroing-and-incendiary (P3), dan pelacak peluru. Kebanyakan penembak jitu Perang Dunia II Soviet membawa beban tempur 120 peluru senapan di lapangan. Tidak seperti militer dari negara lain, penembak jitu ini bisa pria atau wanita. Pada tahun 1943, ada lebih dari 2.000 wanita yang berfungsi dalam peran ini.

Doktrin militer Soviet menggunakan penembak jitu untuk memberikan tembakan penekan jarak jauh dan untuk menghilangkan target peluang, terutama para pemimpin, karena selama Perang Patriotik Besar, para pemimpin militer Soviet dan ahli teori pertempuran (Vasily Zaytsev berkontribusi besar pada doktrin penembak jitu Soviet, menemukan bahwa organisasi militer memiliki kesulitan mengganti perwira berpengalaman dan perwira lapangan yang tidak ditugaskan selama masa perang. Mereka juga menemukan bahwa senapan sniper yang lebih mahal dan lebih kasar bisa menyamai efektivitas biaya dari senapan serbu yang lebih murah mengingat pemilihan personel yang baik, pelatihan, dan kepatuhan terhadap doktrin. Uni Soviet juga menggunakan wanita untuk tugas-tugas sniping secara luas, termasuk Lyudmila Pavlichenko dan Nina Alexeyevna Lobkovskaya. Penggunaan sniper yang paling sukses Soviet selama Perang Patriotik Besar adalah selama tahap defensif perang mereka (1941-1943), setelah itu keuntungan dari pertahanan bergeser ke sisi Jerman dan penembak jitu Jerman menjadi bahaya nyata bagi Soviet yang maju.

Versi sniper senapan Mosin-Nagant digunakan sebelum, sesudah, dan selama Perang Patriotik Besar. Senapan sniper soviet kedua era itu, Tokarev SVT-40, juga merupakan varian sniper dari senapan layanan. SVT-40 adalah senapan semi-otomatis yang lebih baru, dilengkapi dengan amunisi yang sama dengan aksi baut tua Mosin-Nagant. Itu diproduksi dan digunakan dalam jumlah yang lebih kecil dari Mosin-Nagant selama Perang Dunia II dan karena itu tidak begitu terkenal, dan kebanyakan penembak jitu Soviet lebih suka nagant mosin daripada Tokarev.

Penembak jitu Soviet terkemuka termasuk "
    * Ivan Sidorenko (WWII, 500 membunuh)
    * Fyodor Matveyevich Okhlopkov (WWII, 429 membunuh)
    * Vasily Grigoryevich Zaitsev (WWII, 400 membunuh)
    * Lyudmila Pavlichenko (WWII, 309 membunuh)
    * Nina Alexeyevna Lobkovskaya (WWII, 308 membunuh)
    * Roza Yegorovna Shanina (WWII, 54 membunuh)


Berikut video Lyudmila Pavlichenko